Pengobatan Fibroid Tanpa Menggunakan Operasi

Pengobatan Fibroid Tanpa Menggunakan Operasi

Para peneliti membandingkan hasil di antara wanita yang menerima baik operasi atau perawatan non-bedah, yang dikenal sebagai embolisasi rahim, untuk fibroid yang menghasilkan gejala seperti periode menstruasi yang menyakitkan dan perdarahan menstruasi yang banyak.

Fibroid adalah tumor jinak rahim

Sisi positifnya, wanita yang memilih embolisasi memiliki waktu rawat inap dan waktu pemulihan yang jauh lebih singkat daripada pasien operasi. Tetapi mereka juga memiliki tingkat kegagalan pengobatan yang lebih tinggi.

Dalam satu tahun pengobatan awal, sekitar satu dari 10 pasien embolisasi memerlukan prosedur embolisasi kedua atau histerektomi untuk mengobati perdarahan uterus lanjutan atau gejala lainnya.

Dalam tiga tahun pengobatan, satu dari lima pasien yang mengalami embolisasi memiliki gejala yang memerlukan perawatan lebih lanjut.

“Seperti banyak perawatan medis invasif minimal lainnya, ada trade-off dengan embolisasi rahim,” peneliti Jonathan G. Moss, MBChB, mengatakan kepada WebMD.

“Jika satu-satunya perhatian adalah meredakan gejala, maka sulit untuk menghentikan histerektomi. Tetapi banyak wanita tidak ingin kehilangan rahimnya, atau mereka memiliki alasan lain untuk tidak menginginkan operasi. Embolisasi mungkin menjadi opsi bagi mereka. ”

Dalam dekade sejak ahli radiologi mulai melakukan prosedur ini di Amerika Serikat, embolisasi rahim telah menjadi pengobatan umum untuk fibroid. Pada November 2004, Menteri Luar Negeri Condoleezza Rice menjalani perawatan non-bedah.

Tidak seperti operasi, yang melibatkan pengangkatan fibroid, embolisasi membuat fibroid kelaparan dengan mencekik suplai darah yang memberi makan mereka. Sebagian besar fibroid menyusut secara dramatis dalam enam minggu, tetapi pereda gejala sering kali terjadi lebih cepat.

Membandingkan Embolisasi dengan Bedah

Membandingkan Embolisasi dengan Bedah

Studi yang baru diterbitkan ini melibatkan 157 wanita yang dirawat karena gejala fibroid di 27 rumah sakit di Inggris Raya.

Sekitar dua pertiga wanita mengalami embolisasi rahim dan sepertiga sisanya menjalani operasi. Empat puluh tiga dari pasien operasi menjalani histerektomi dan delapan telah mengangkat fibroid tanpa pengangkatan rahim.

Seperti yang diukur dengan tanggapan terhadap kuesioner standar, para peneliti tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam skor kualitas hidup di antara dua kelompok setahun setelah pengobatan.

Rata-rata masa tinggal di rumah sakit untuk pasien operasi adalah lima hari vs. satu hari untuk wanita yang menjalani prosedur non-bedah. Waktu rata-rata tidak bekerja adalah 62 hari untuk pasien operasi dan 20 hari untuk pasien embolisasi.

Sepuluh dari 106 pasien dalam kelompok embolisasi tidak mencapai kontrol gejala yang memadai dan memerlukan prosedur pengulangan atau histerektomi dalam satu tahun. Sebelas pasien tambahan membutuhkan perawatan tambahan dalam tiga tahun.

Para peneliti akan mengikuti para wanita dalam penelitian tersebut setidaknya selama lima tahun untuk menentukan apakah tingkat kegagalan pengobatan meningkat dari waktu ke waktu, kata Moss.

“Jelas fibroid dapat tumbuh kembali, tetapi sebagian besar wanita dalam penelitian ini berusia akhir 30-an dan awal 40-an, jadi itu mungkin bukan masalah besar,” katanya.

Pemikirannya adalah bahwa kebanyakan wanita dalam kelompok usia ini yang menjalani prosedur embolisasi rahim akan memasuki masa menopause sebelum fibroid baru menyebabkan gejala, jelas Moss.

Bagaimana dengan Kesuburan?

Bagaimana dengan Kesuburan

Pertanyaan besar dari www.blendedandonlinelearning.org yang belum terjawab tentang embolisasi rahim adalah apakah ini merupakan pilihan pengobatan yang tepat untuk wanita yang ingin mempertahankan kesuburan mereka, kata Moss.

Saat ini, operasi pengangkatan fibroid tanpa mengangkat rahim dianggap sebagai pengobatan pilihan bagi wanita dengan gejala fibroid yang ingin hamil.

Tapi ginekolog Montreal dan ahli endokrin reproduksi Togas Tulandi, MD, mengatakan embolisasi rahim mungkin terbukti menjadi pendekatan yang lebih baik untuk wanita yang bukan kandidat yang baik untuk operasi ini, yang dikenal sebagai miomektomi.

Dalam editorial yang menyertai penelitian tersebut, Tulandi menulis bahwa kekhawatiran bahwa embolisasi rahim menyebabkan menopause dini belum dibuktikan dengan bukti klinis.

Namun dia mengatakan kepada WebMD bahwa gambaran klinisnya kurang jelas mengenai masalah lain yang terkait dengan kesuburan dan persalinan.

Hanya sekitar 150 kehamilan yang dilaporkan di antara wanita yang pernah menjalani prosedur embolisasi uterus.

Tulandi adalah direktur asosiasi Pusat Sistem Reproduksi McGill di Universitas McGill Quebec.

“Ada dugaan bahwa angka keguguran dan kelahiran prematur lebih tinggi di antara para wanita ini, dan perdarahan pascapersalinan mungkin menjadi masalah,” katanya. “Saat ini, saya pikir masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa embolisasi adalah pengobatan yang masuk akal bagi wanita yang ingin mempertahankan kesuburannya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.