Kebenaran di balik Tiga “Penyembuhan” Kanker Alami

Kebenaran di balik Tiga

Minyak ganja sering digembar-gemborkan sebagai pengobatan untuk kanker dan penyakit lainnya, tetapi tidak ada ilmu yang mendukung klaim ini. Penemuan tersebut dilakukan uji dari laboratorium yang di sponsori oleh situs slot www.praktikmetropol.com.

Internet penuh dengan “penyembuhan ajaib” untuk kanker dan dugaan cara jitu untuk mencegahnya, dan orang-orang yang bermaksud baik mungkin mendesak pasien kanker untuk mencobanya dengan harapan dapat menghilangkan penyakit mereka. Beberapa pasien, khawatir bahwa pengobatan konvensional tidak akan berhasil atau menimbulkan efek samping yang signifikan, mencari pengobatan yang efektivitasnya tidak didukung oleh bukti ilmiah atau bahkan terbukti berbahaya. Selama masa ketidakpastian dan kecemasan, dapat dimengerti bahwa harapan apa pun untuk penyembuhan — bahkan jika itu tidak terbukti secara medis — sangat menggoda.

“Pasien menginginkan sesuatu yang ‘alami’ untuk mencoba mengobati kanker mereka atau mencegah kanker mereka datang kembali,” kata apoteker dan herbalis Memorial Sloan Kettering K. Simon Yeung. “Tetapi orang-orang yang mempromosikan perawatan ini mungkin tidak harus memiliki latar belakang medis atau onkologi. Selain itu, pasien yang mencoba terapi ini mungkin menemukan, ketika mereka kembali untuk mencari pengobatan umum, bahwa sudah terlambat dan kanker mereka telah menyebar.”

Dr. Yeung adalah manajer database Tentang Herbal, dibuat dan dikelola oleh Layanan Pengobatan Integratif MSK. Layanan ini menyediakan terapi komplementer seperti akupunktur, terapi musik, dan pijat yang digunakan sebagai tambahan — bukan sebagai alternatif — pendekatan kanker arus utama seperti kemoterapi, radiasi, dan pembedahan.

Di sini, Dr. Yeung menjelaskan hype dan bukti ilmiah seputar tiga terapi yang dipublikasikan tetapi belum terbukti: minyak ganja, Laetrile, dan diet manipulasi pH (juga dikenal sebagai basa).

Minyak Ganja

Hype: Minyak ganja sering digembar-gemborkan sebagai pengobatan untuk menghancurkan atau mengecilkan tumor kanker, serta obat untuk diabetes, bisul, radang sendi, migrain, insomnia, infeksi, dan banyak penyakit lainnya. Juga disebut minyak ganja atau minyak rami, itu diekstraksi dari tanaman ganja, seringkali dengan proporsi senyawa yang lebih tinggi yang dikenal sebagai CBD (cannabidiol), yang memiliki efek psikoaktif lebih sedikit daripada senyawa THC (tetrahydrocannabinol) yang lebih terkenal yang membuat pengguna ganja tinggi .

Minyak ganja tersedia dalam beberapa bentuk dengan potensi yang berbeda. Itu dapat dimasukkan ke dalam minyak goreng yang disemprotkan pengguna di bawah lidah atau dicampur ke dalam makanan. Uapnya juga bisa dihirup. Menurut undang-undang federal, produk ganja adalah ilegal, meskipun beberapa negara bagian telah memberlakukan undang-undang untuk melegalkan penggunaan medis mereka.

Bukti: Sementara senyawa ganja yang tersedia secara komersial disetujui FDA untuk mengurangi efek samping terkait pengobatan kanker seperti mual dan muntah dan untuk meningkatkan nafsu makan, tidak ada uji klinis yang menunjukkan bahwa produk ganja dapat mengobati kanker.

Klaim bahwa minyak ganja menyembuhkan kanker adalah anekdot dan sebagian besar tidak didukung, berdasarkan sedikit penelitian yang dilakukan pada tikus dan di laboratorium. Efek samping dapat mencakup kehilangan memori dan perhatian. Mungkin yang paling penting, ada bukti bahwa senyawa ganja dapat menghambat enzim yang dibutuhkan pasien untuk memetabolisme obat antikanker lainnya, sehingga meningkatkan toksisitas atau mengurangi efektivitasnya.

Putusan: “Sejauh ini, tidak ada penelitian pada manusia yang menunjukkan minyak ganja dapat digunakan sebagai pengobatan kanker,” kata Dr. Yeung. “Pasien yang menggunakannya – atau segala bentuk ganja – harus memberi tahu dokter mereka sehingga mereka dapat memberi tahu Anda dengan benar.”

Laetrile

Hype: Laetrile, pertama kali dipopulerkan sebagai terapi kanker di Rusia dan Amerika Serikat lebih dari seabad yang lalu, adalah nama dagang untuk bentuk amigdalin yang dimurnikan, ekstrak yang berasal dari biji aprikot dan beberapa kacang-kacangan dan tanaman. Enzim usus memecah Laetrile untuk menghasilkan sianida, yang menurut para pendukungnya membunuh sel kanker dan membuat jaringan normal tidak terluka. Beberapa juga mengklaim bahwa Laetrile sebenarnya adalah vitamin yang disebut B-17 dan kekurangannya dapat menyebabkan kanker tertentu. Dilarang di Amerika Serikat, bentuk lisan Laetrile tersedia di negara lain.

Buktinya: Laetrile memang terurai menjadi sianida, tetapi racunnya tidak hanya menyerang sel kanker secara selektif — ia juga dapat membuat sakit atau membunuh pasien. Studi klinis yang dilakukan pada 1970-an dan 1980-an, termasuk yang disponsori oleh National Institutes of Health, menunjukkan bahwa Laetrile tidak mengurangi ukuran atau pertumbuhan tumor ganas, tetapi beberapa pasien mengalami keracunan sianida.

Putusan: “Laetrile belum terbukti efektif melawan kanker dan bahkan bisa berbahaya bagi beberapa pasien,” kata Dr. Yeung. “Jika amygdalin akhirnya digunakan dalam obat antikanker, itu harus dalam bentuk yang berbeda, karena bentuk oralnya beracun dan terlalu berbahaya untuk digunakan.”

Memanipulasi Tingkat pH melalui Diet

Hype: Berdasarkan pengamatan ilmiah bahwa sel-sel kanker berkembang dalam lingkungan asam – yang berarti tingkat pH rendah – beberapa orang berpendapat bahwa makanan yang sangat “asam” seperti daging, keju, dan produk biji-bijian meningkatkan risiko kanker dengan mengurangi tingkat pH dalam makanan. darah. Mereka mengklaim bahwa makan makanan “alkali” seperti buah, sayuran hijau, dan produk nabati lainnya menghambat pertumbuhan sel kanker dengan meningkatkan kadar pH darah dan memuji manfaat diet alkali (juga dikenal sebagai diet alkalin ash atau alkaline ash diet). makanan asam).

Buktinya: Sel kanker menciptakan lingkungan mikro yang asam karena tingkat metabolisme yang tinggi. Sel kanker tidak dapat hidup di lingkungan yang sangat basa, tetapi sel sehat juga tidak. Tubuh Anda bekerja untuk menjaga tingkat pH konstan, dan mengubah pola makan Anda tidak akan secara substansial mengubah tingkat pH darah Anda, yang diatur secara ketat oleh ginjal dan paru-paru terlepas dari makanan yang dikonsumsi.

PH cairan tubuh, seperti air liur dan urin, berubah sementara tergantung pada makanan yang Anda makan, tetapi itu tidak mempengaruhi tingkat pH darah (atau, karenanya, lingkungan sel kanker dalam tubuh). Faktanya, setiap penyimpangan yang signifikan dalam tingkat pH darah dapat menyebabkan kondisi serius, bahkan mengancam jiwa yang dikenal sebagai asidosis (pH rendah) atau alkalosis (pH tinggi).

Putusannya: “Tidak ada bukti bahwa mengubah pola makan Anda untuk mengubah tingkat pH mempengaruhi pertumbuhan kanker,” kata Dr. Yeung. “Ilmu yang sebenarnya telah disalahartikan. Mengubah pH dalam air liur Anda tidak berarti pH darah Anda berubah. Beberapa pasien mencoba menggunakan bahan kimia untuk mengubah pH darah mereka, tetapi itu bisa sangat berbahaya.”

Garis bawah

Terapi kanker “alami” harus dipertimbangkan dengan sangat hati-hati karena sebagian besar tidak didukung oleh bukti. Banyak orang yang memberikan kesaksian tentang keefektifan perawatan tersebut dapat mengaitkan manfaat dengan mereka hanya karena kondisi mereka membaik setelah menggunakannya — ketika penyebab sebenarnya untuk peningkatan tersebut tidak terkait.

Kabar baiknya adalah bahwa terapi kanker arus utama lebih aman dan lebih efektif dari sebelumnya. Kemoterapi baru bekerja lebih baik dengan efek samping yang lebih sedikit, dan obat baru menargetkan mutasi spesifik pada sel kanker untuk meminimalkan kerusakan pada sel sehat. Bentuk terapi radiasi yang sangat tepat menghancurkan tumor sambil menyelamatkan jaringan normal. Pendekatan baru memanfaatkan kekuatan kekebalan tubuh sendiri untuk menghancurkan sel kanker. Dan teknik bedah baru memungkinkan pengangkatan tumor dengan lebih aman sambil meminimalkan risiko kekambuhan dan waktu pemulihan.

Jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan terapi komplementer selain perawatan kanker tradisional Anda, selalu periksa dengan sumber terpercaya seperti database About Herbs kami atau National Cancer Institute, dan selalu beri tahu dokter Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.