Masa Depan Pengobatan Kanker Ada Pada Vaksin

Masa Depan Pengobatan Kanker Ada Pada Vaksin

Kanker adalah penyebab kematian nomor dua di dunia berdasarkan statistik yang tercatat pada website http://139.99.23.76/, jadi teori pencegahannya sebelum terjadi sangat masuk akal. Pasar vaksin kanker global mencapai $5,68 miliar pada 2019 dan diproyeksikan tumbuh menjadi $24,32 miliar pada 2030. Berikut adalah beberapa perusahaan yang mencoba mewujudkannya, dan lihat langkah terbaru mereka menuju vaksin.

Tidak Ada Jalan Keluar untuk Tumor Dengan NEUVOGEN

NEUVOGEN Inc yang berbasis di San Diego, yang mengembangkan vaksin sel utuh terapeutik untuk tumor padat, hari ini mengumumkan Strategi Vaksin Kanker Generasi Selanjutnya untuk merevolusi cara pengobatan tumor padat.

Strategi resmi NEUVOGEN berkisar menutupi seluruh sistem kekebalan sehingga tumor tidak dapat melakukan “kekebalan melarikan diri”. Upaya priming kekebalan masa lalu telah gagal karena mereka hanya fokus pada segelintir target penting yang mungkin tidak diekspresikan oleh beberapa sel tumor, sehingga memungkinkan mereka untuk keluar dari batas terapi.

NEUVOGEN juga menambah setiap vaksinnya dengan kombinasi modifikasi genetik yang dipatenkan untuk menciptakan efek ajuvan priming kekebalan yang kuat dan mengatasi toleransi perifer terhadap antigen sendiri.

“Platform sel utuh NEUVOGEN memiliki kemampuan untuk mengubah lanskap klinis tentang bagaimana kami merawat pasien dengan tumor padat. Ilmuwan kami telah mampu menggunakan beberapa mekanisme pembunuhan langsung dari terapi kanker dan kami yakin bahwa pendekatan sistem NEUVOGEN akan memaksimalkan priming kekebalan sementara meminimalkan pelepasan kekebalan dari tumor padat. NEUVOGEN akan menghasilkan terapi yang berpotensi lebih aman dan lebih efektif dengan tujuan menargetkan semua sel di dalam tumor, sehingga mendorong remisi berkelanjutan dan menghilangkan kekambuhan kanker, “kata Kepala Petugas Medis NEUVOGEN, Mark Bagarazzi.

Perusahaan ini memiliki banyak pendukung, seperti Gordon Binder, mantan CEO raksasa biotek, Amgen, dan Ketua Dewan di NEUVOGEN.

“NEUVOGEN telah muncul sebagai pemimpin yang harus diperhatikan dalam ruang imuno-onkologi. Mengingat pengalaman saya dalam perawatan onkologi, tim manajemen NEUVOGEN telah membuat kemajuan yang mengesankan,” kata Binder.

Silsilah Memanfaatkan Sel Dendritik dalam Platform Vaksin Kanker

Silsilah Memanfaatkan Sel Dendritik dalam Platform Vaksin Kanker

Lineage Cell Therapeutics yang berbasis di California sedang mengembangkan kandidat vaksin kanker khusus non-pasien alogenik yang disebut VAC2, yang dirancang untuk mendidik dan memperkuat respons imun pasien sendiri terhadap bahan asing seperti sel tumor.

“Sel dendritik tentu saja adalah sel penyaji antigen yang paling kuat di alam, dan jika Anda ingin menyampaikan pesan ke sistem kekebalan tentang beberapa bahan asing, sulit untuk melakukan yang lebih baik daripada mengemas informasi itu dalam 60 juta sel dendritik dan membiarkannya mereka lepas di tubuh,” Chief Executive Officer Lineage, Brian Culley mengatakan kepada BioSpace. “Ada yang namanya TERT [Telomerase reverse transcriptase] yang banyak diekspresikan di sel tumor dan jarang diekspresikan di sel normal, jadi akhirnya jadi penanda. Jadi kami mengekspresikan TERT pada permukaan sel dendritik ini, dan dengan melakukan itu, itulah mekanisme untuk dapat menyampaikan pesan itu secara mendalam dan agresif ke sistem kekebalan.”

Pada bulan Oktober, Lineage, bersama dengan Cancer Research UK, mengumumkan hasil awal yang menjanjikan dari studi klinis fase I VAC2 yang sedang berlangsung pada kanker paru-paru non-sel kecil (NSCLC).

Lineage, seperti banyak perusahaan lain, agak terhenti oleh pandemi COVID-19 tetapi mengharapkan untuk menyelesaikan pendaftaran dalam uji klinis delapan orang pada akhir kuartal ini.

“Apa yang saya cari dalam data itu adalah bukti lebih lanjut bahwa sistem kekebalan pasien telah merespons stimulus spesifik kami,” kata Culley. “Kami telah melihat pasien yang memiliki dua atau bahkan lebih dari tiga persen sel T mereka diaktifkan melawan TERT setelah stimulus kami, dan itu 10-40 kali lebih tinggi daripada metode konvensional.”

Berdasarkan kekuatan hasil ini, Lineage berencana untuk mengevaluasi kandidat vaksin dalam kombinasi dengan terapi yang secara biologis melengkapinya, termasuk kemoterapi dan imunoterapi anti-PD1.

“Saya pikir apa yang kita pelajari tentang vaksin sel dendritik adalah bahwa mereka tidak bekerja terlalu baik secara mandiri, dan mereka mungkin bekerja jauh lebih baik dalam hubungannya dengan kemoterapi atau bersama dengan inhibitor pos pemeriksaan,” kata Culley.

Leave a Reply

Your email address will not be published.