7 Jenis Kanker Langka

7 Jenis Kanker Langka

Menurut Cancer Research UK ada lebih dari 200 jenis kanker, yang berkembang ketika berbagai jenis sel di berbagai bagian tubuh membelah secara tidak terkendali.

Beberapa kanker, seperti kanker payudara, usus, prostat dan paru-paru adalah umum, yang lain kurang umum dan beberapa diklasifikasikan sebagai langka.

22% dari semua kanker jarang terjadi

Kanker Langka Eropa menjelaskan bahwa kanker langka dapat diidentifikasi sebagai kanker dengan insiden kurang dari enam per 100.000 orang per tahun. (Kanker yang kurang umum memiliki antara enam dan 12 insiden per tahun per 100.000 penduduk.)

Kanker langka juga dapat diklasifikasikan dalam kelompok penyakit langka, yang didefinisikan di UE (Uni Eropa) sebagai penyakit dengan prevalensi kurang dari lima kasus dari 10.000 populasi.

Menurut Radboud Institute for Molecular Life Sciences (RIMLS), kanker langka (yaitu insiden kurang dari enam per 100.000), mewakili sekitar 22% dari semua kasus kanker.

Rendahnya frekuensi kanker ini menimbulkan tantangan karena:

Diagnosis terlambat atau salah

Kurangnya akses ke terapi yang tepat dan keahlian klinis

Jumlah uji klinis yang sangat terbatas karena jumlah pasien yang sedikit

Kurangnya minat dalam pengembangan terapi baru karena keterbatasan pasar

Beberapa pendaftar dan bank tisu yang tersedia

7 jenis kanker langka:

1. Kanker kepala dan leher

Kanker yang dikenal sebagai kanker kepala dan leher biasanya dimulai pada sel skuamosa yang melapisi permukaan mukosa di dalam kepala dan leher (misalnya mulut, hidung dan tenggorokan). Kanker kepala dan leher dapat dikategorikan berdasarkan daerah asalnya, mis. rongga mulut, faring, laring, sinus paranasal dan rongga hidung dan kelenjar ludah.

2. Sarkoma

2. Sarkoma

Sarkoma muncul di jaringan ikat tubuh, yaitu lemak, pembuluh darah, saraf, tulang, otot, jaringan kulit dalam dan tulang rawan. Jenis kanker ini dibagi menjadi sarkoma tulang atau sarkoma jaringan lunak – semuanya memiliki karakteristik mikroskopis tertentu dan memiliki gejala yang serupa.

3. Kanker tiroid

Kanker tiroid adalah jenis kanker langka yang mempengaruhi kelenjar tiroid, kelenjar kecil di pangkal leher yang menghasilkan hormon. Gejalanya meliputi benjolan tanpa rasa sakit atau pembengkakan di bagian depan leher, pembengkakan kelenjar di leher, suara serak yang tidak dapat dijelaskan, sakit tenggorokan yang berkepanjangan, dan kesulitan menelan.

4. Kanker neuroendokrin

Tumor neuroendokrin dimulai di sel penghasil hormon dari sistem neuroendokrin tubuh. Sel neuroendokrin ditemukan di organ seperti paru-paru dan saluran pencernaan, termasuk lambung dan usus.

5. Tumor otak

Tumor otak kanker adalah tumor tingkat tinggi yang dimulai di otak (tumor primer) atau menyebar ke otak dari tempat lain (tumor sekunder). Gejalanya meliputi sakit kepala yang parah dan terus-menerus, kejang, mual terus-menerus, muntah dan kantuk, perubahan mental atau perilaku, masalah penglihatan atau bicara, kelemahan progresif atau kelumpuhan pada satu sisi tubuh.

6. Limfoma

Limfoma terjadi ketika limfosit (sel darah putih) lepas kendali. Mereka membelah dengan cara yang tidak normal atau tidak mati ketika seharusnya. Limfosit abnormal dapat terkumpul di kelenjar getah bening Anda, sering kali di ketiak, leher atau selangkangan, tetapi mereka dapat terkumpul di hampir semua bagian tubuh Anda. Gejala akan tergantung di mana limfoma dimulai dan bagian tubuh mana yang terpengaruh.

7. Kanker pediatrik (masa kanak-kanak)

Kanker yang paling umum pada anak-anak termasuk leukemia menurut situs http://69.16.224.146/ , limfoma dan kanker otak. Hal-hal yang menyebabkan kanker pada orang dewasa (misalnya merokok atau paparan racun lingkungan) biasanya tidak sama dengan pada anak-anak. Dalam kebanyakan kasus, kanker masa kanak-kanak berasal dari mutasi acak pada gen sel yang sedang tumbuh, yang berarti seringkali tidak ada cara efektif untuk mencegahnya.

Baca juga : 4 PERUBAHAN GAYA HIDUP UNTUK MENINGKATKAN PERAWATAN KANKER ANDA

Leave a Reply

Your email address will not be published.