Browsing:

Category: Info

Hal yang Perlu Diketahui Tentang Hidup dengan Fibroid

Hal yang Perlu Diketahui Tentang Hidup dengan Fibroid

Wanita memainkan peran penting dalam menjaga kesehatan keluarga mereka, namun, jika menyangkut kesejahteraan mereka sendiri, banyak yang menderita dalam diam sambil berjuang melawan masalah kesehatan yang unik. Entah itu pemulihan setelah melahirkan, masalah inkontinensia atau autoimun, wanita menghadapi kondisi yang sulit untuk didiskusikan.

Salah satunya adalah fibroid.

Leiomioma, atau istilah umum “fibroid”, adalah tumor berserat yang tumbuh di dinding rahim, dan hampir selalu bersifat non-kanker. Wanita dapat memiliki satu fibroid atau beberapa fibroid dan mereka dapat berkisar dari ukuran biji hingga ukuran melon. Karena begitu banyak wanita terpengaruh olehnya, dan karena mereka adalah penyebab utama histerektomi di Amerika Serikat, fibroid adalah masalah kesehatan masyarakat yang penting.

Meskipun fibroid umum terjadi, sering kali tidak dibahas, jelas Erica Marsh, M.D., kepala endokrinologi reproduksi dan infertilitas di Pusat Pengobatan Reproduksi di Rumah Sakit Wanita Von Voigtlander, Michigan Medicine.

Jika Anda hidup dengan fibroid, atau curiga Anda menderita fibroid, berikut tujuh hal yang menurut Marsh perlu Anda ketahui:

1. Siapa yang terkena fibroid dan apa penyebabnya?

Fibroid menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia wanita dan paling sering terjadi pada wanita / mereka yang ditentukan jenis kelamin wanita saat lahir di usia 40-an dan awal 50-an. Setelah menopause, fibroid biasanya menyusut.

“Fibroid adalah penyakit semua wanita, tetapi wanita Afrika-Amerika memiliki prevalensi yang lebih tinggi untuk fibroid, dengan 80–90 persen didiagnosis dengan kondisi tersebut,” kata Marsh. “Wanita Afrika Amerika juga didiagnosis dengan fibroid pada usia yang lebih muda, dengan lebih dari 25 persen sudah mengembangkan fibroid antara usia 21-30.”

Wanita yang mengalami obesitas berisiko lebih tinggi terkena fibroid dan ada hubungan antara fibroid dan wanita yang mengonsumsi daging merah dalam jumlah besar.

Tidak ada yang tahu apa yang menyebabkan fibroid. Penelitian menunjukkan bahwa fibroid dikendalikan oleh hormon estrogen dan progesteron dan ada komponen keturunan. Memiliki anggota keluarga yang menderita fibroid juga dapat meningkatkan risiko Anda. Namun, Anda tidak boleh mengabaikan gejala hanya karena Anda tidak memiliki anggota keluarga yang menderita fibroid.

2. Apa saja gejala fibroid?

Banyak wanita yang menderita fibroid tidak mengalami gejala, tetapi mereka yang mengalaminya sering mengalami kesulitan untuk hidup bersamanya

“Selain banyak gejala fisik, wanita dipengaruhi secara emosional dengan hidup dengan fibroid,” kata Marsh. “Banyak wanita melaporkan tantangan dengan depresi, kecemasan, penurunan kualitas hidup dan citra tubuh yang terdistorsi.”

3. Berapa banyak perdarahan terlalu banyak?

Distorsi rongga endometrium atau rahim yang disebabkan oleh fibroid dapat menyebabkan perdarahan vagina yang berat. Tapi seberapa banyak perdarahan terlalu banyak? Jumlah perdarahan yang mengganggu kualitas hidup Anda sehari-hari menjadi perhatian.

Info Seputar Fibroid

4. Bagaimana fibroid didiagnosis?

Biasanya, dokter Anda bisa merasakan fibroid selama pemeriksaan panggul biasa. Untuk memastikan lokasi dan ukuran fibroid, dokter Anda mungkin meminta USG atau tes pencitraan lain seperti MRI atau histerosalpingografi, yaitu sinar-X yang digunakan untuk melihat bagian dalam rahim dan saluran tuba. Tes laboratorium, seperti panel darah lengkap atau tes darah lainnya, juga dapat membantu dalam mendiagnosis kondisi yang disebabkan oleh fibroid seperti anemia.

5. Bagaimana cara mengobati fibroid?

Karena kebanyakan wanita tidak memiliki gejala, sebagian besar tidak memerlukan perawatan. Bagi mereka yang memang membutuhkan perawatan, tidak ada opsi satu untuk semua. Perawatan dapat berkisar dari obat-obatan hingga operasi, jadi pastikan untuk membicarakan pilihan Anda dengan dokter Anda.

“Setiap pasien itu unik dan setiap rahimnya unik sehingga pengobatan harus disesuaikan dengan gejala khusus wanita,” kata Marsh. “Ada perawatan medis, radiologis, dan bedah yang didasarkan pada ukuran dan lokasi fibroid serta tujuan reproduksi wanita.”

6. Apakah fibroid bersifat kanker?

Fibroid uterus, menurut definisi, bersifat non-kanker. Dalam kasus yang sangat jarang, wanita mengembangkan leiomyosarcoma, yaitu kanker yang dapat mempengaruhi rahim. Dokter tidak percaya bahwa leiomyosarcoma dapat berkembang dari fibroid, dan memiliki fibroid tidak meningkatkan risiko mengembangkan fibroid kanker.

Fibroid juga tampaknya tidak meningkatkan risiko kanker rahim lainnya. Karena fibroid biasanya menyusut setelah menopause, wanita pascamenopause harus segera menemui dokter jika mereka melihat atau merasakan tumor baru yang tumbuh cepat di rahim mereka.

7. Bagaimana fibroid mempengaruhi kesuburan dan kehamilan?

Kebanyakan wanita dengan fibroid melakukan kehamilan normal. Jika ada masalah dengan kehamilan, biasanya timbul karena ukuran dan lokasi fibroid, yang memengaruhi jenis persalinan yang mungkin Anda alami. Namun, dalam beberapa kasus, ukuran dan lokasi fibroid dapat mengganggu implantasi embrio.

“Secara keseluruhan, banyak wanita yang menderita fibroid bisa hamil,” kata Marsh. “Namun, kami tahu bahwa adanya fibroid bisa menjadi penghambat untuk hamil. Dalam beberapa kasus, pengangkatan fibroid dapat membantu wanita mencapai kehamilan. ”

Fibroid menghabiskan biaya miliaran dolar AS dalam hari kerja yang hilang, perawatan, komplikasi medis, dan operasi, tetapi kondisi ini masih banyak yang ragu untuk mendiskusikannya. Marsh berharap untuk mengubah ini dengan membawa kesadaran dan mengungkapkan kondisi ini secara terbuka. klik disini untuk mendapatkan informasi lainnya seputar fibroid.

“Meskipun tidak membunuh Anda, fibroids dapat secara signifikan merusak kualitas hidup wanita,” kata Marsh. “Menderita gejala fibroid bukanlah keharusan menjadi seorang wanita. Kita perlu menetapkan standar yang lebih tinggi untuk diri kita sendiri. Wanita harus merasa diberdayakan untuk mengajukan pertanyaan, mendapatkan jawaban, dan berhenti menderita dalam diam. ”


Fakta Tentang Tumor Fibroid Yang Harus Diketahui Wanita

Fakta Tentang Tumor Fibroid Yang Harus Diketahui Wanita

Angkat tangan Anda jika Anda tahu apa-apa tentang fibroid rahim. Bueller? Bueller? Sementara fibroid rahim bukan info standar yang tercakup dalam Women’s Bodies 101, mereka seharusnya: Hingga 70 persen dari semua wanita cenderung mendapatkannya dalam masa hidup mereka.

Berikut ini semua detail seluk beluk yang perlu Anda ketahui

1. Fibroid Rahim Sangat Umum

Juga dikenal sebagai leiomioma atau mioma, ini adalah tumor rahim yang paling umum. Satu studi menemukan bahwa antara 70 hingga 80 persen dari semua wanita akan mendapatkannya pada usia 50 tahun. Anda kemungkinan besar akan melihatnya pada usia 40-an dan awal 50-an.

2. Fibroid Bukan Kanker

Fibroid adalah tumor jinak dan bukan kanker — tetapi fibroid rahim dapat memiliki gejala yang mirip dengan bentuk kanker langka yang disebut sarkoma uterus. Sayangnya, para ilmuwan tidak memiliki cara yang dapat diandalkan untuk mendeteksi sarkoma — kecuali ketika mereka melakukan operasi untuk menghilangkan fibroid. Jika Anda menderita fibroid, Anda ingin mendiskusikan risiko sarkoma uterus dengan dokter Anda.

3. Wanita Afrika-Amerika Lebih Mungkin Mendapat Fibroid

Mereka dua atau tiga kali lebih mungkin. Fibroid ini juga biasanya berkembang pada usia yang lebih muda, tumbuh lebih besar, dan menyebabkan gejala yang lebih parah. Anda juga mungkin memiliki peningkatan risiko fibroid jika Anda belum pernah hamil, kelebihan berat badan, atau memiliki anggota keluarga yang memiliki fibroid.

4. Banyak Wanita Tidak Mengalami Gejala dan Tidak Memerlukan Pengobatan

Kabar baik! Fibroid hanya memerlukan perawatan jika mereka menyebabkan Anda mengalami gejala — dan sebagian besar wanita dengan fibroid bebas gejala. “Jika seorang wanita dengan fibroid tidak memiliki gejala yang terkait, mungkin tidak perlu merekomendasikan pengobatan di luar pengamatan klinis dari waktu ke waktu, selama risiko kecil dari sarkoma tersembunyi dibahas,” kata Antonio Pizarro, MD, dokter bersertifikat di bidang kebidanan dan ginekologi, kedokteran pelvis wanita, dan bedah rekonstruktif.

Tumor Fibroid

5. Mereka Adalah Penyebab Utama Histerektomi

Lebih dari 200.000 histerektomi — operasi pengangkatan rahim — dilakukan setiap tahun untuk fibroid rahim di Amerika Serikat. Seiring dengan membuat Anda tidak subur, prosedur ini juga membawa risiko sendiri, jadi dokter hanya merekomendasikannya ketika fibroid sangat menyakitkan atau belum merespons metode lain.

6. Tapi Histerektomi Bukan Satu-Satunya Opsi Lagi

Sekarang ada sejumlah terapi medis yang dapat digunakan untuk mengecilkan atau memperlambat pertumbuhan fibroid, termasuk perawatan hormon, terapi ultrasound, atau miomektomi, yang menghilangkan fibroid sambil meninggalkan rahim dengan bijaksana. Jika fibroid tidak memerlukan pengangkatan, ada perawatan lain yang dapat membantu Anda mengatasi gejala-gejala seperti ibuprofen, pil KB, atau ablasi (prosedur menggunakan energi frekuensi radio untuk menghancurkan jaringan).

7. Gejala Paling Umum Adalah Aliran Menstruasi Berat

Seperti, sangat berat — bahkan mungkin dengan gumpalan darah. Fibroid juga dapat menyebabkan perdarahan di antara menstruasi, kebutuhan untuk buang air kecil, kram panggul, perut kembung, atau hubungan seks yang menyakitkan.

8. Anda Masih Bisa Hamil — tetapi Mungkin Mengalami Kesulitan

Sebagian besar wanita yang bermain slot di https://www.maboswinvip.com/ dengan fibroid memiliki kehamilan bebas masalah, tetapi mereka dapat menyebabkan beberapa komplikasi. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa beberapa jenis fibroid rahim dapat mengubah ukuran dan bentuk rahim, yang dapat berdampak pada kemampuan wanita untuk hamil — meskipun para ahli memperkirakan fibroid hanya menyebabkan satu hingga dua persen dari kasus infertilitas. Fibroid juga dikaitkan dengan risiko enam kali lebih besar untuk melahirkan melalui operasi caesar dan risiko perdarahan yang lebih berat setelah melahirkan.

9. Ilmuwan Masih Tidak Tahu Apa Penyebab Mereka

“Penyebab pasti dari mutasi yang menyebabkan fibroid tidak pasti, meskipun prevalensi dan dampak klinisnya sangat tinggi,” kata Pizarro. Penelitian saat ini mengarah pada dampak hormon seperti estrogen dan progesteron, karena tumor jarang muncul sebelum periode pertama wanita dan menurun setelah menopause. Stres, diet, dan faktor lingkungan juga dapat berperan dalam perkembangan fibroid rahim.


Obat Untuk Penyembuhan Tumor Otak

Obat Untuk Penyembuhan Tumor Otak

Bagi yang belum tahu, pada dasarnya adalah kanker otak tumor otak. Medulloblastoma, ependymoma, glioma, teratoma, atipikal teratoid rhadoid, dll adalah nama-nama yang terkait dengan berbagai jenis tumor otak.

Dalam istilah sederhana, tumor otak tidak lebih dari pertumbuhan sel yang tidak terkendali yang membentuk benjolan di otak. Sebuah sama dengan bentuk lain dari kanker, tumor otak dapat menyebar dan berkembang biak di bagian lain dari tubuh. Bahkan sebelum tumor otak atau metastasis berkembang biak sebagai dokter atau ahli onkologi akan mengatakan, tumor ini dapat menyebabkan kerusakan otak. otak kita, seperti diketahui, kontrol tubuh. Setiap gangguan akan mempengaruhi fungsi normal dari berbagai fakultas. Oleh karena itu, gejala tumor otak tergantung pada lokasi dan ukuran tumor.

Tumor Otak

Dalam artikel ini bentuk yang relatif baru pengobatan dapat membawa harapan bagi mereka menderita tumor otak dijelaskan.

Ideal masing-masing perlakuan target untuk penghapusan total dari tumor otak kelangsungan hidup bebas dan proliferasi tumor. Perawatan yang paling umum adalah operasi pengangkatan tumor. risiko pasca operasi tinggi kerusakan struktur di sekitarnya bahkan sedikit, atau jaringan saraf. Selain operasi konvensional, tipe terakhir dari operasi, termasuk radiosurgery pisau bedah yang disebut sinar gamma stereotactic dan radioturgery. dua operasi ini bentuk tertentu, tetapi masing-masing pengion masih dianggap dan invasif. Artikel ini adalah untuk berbagi dengan pembaca pengobatan non-bedah kanker, non-pengion dan non-invasif.

Teknologi ini dikenal dalam perdagangan sebagai Cytotron, atau secara ilmiah dikenal sebagai Quantum Bidang rotasi RFQMR atau MRI. Cytotron datang ke dunia pada tahun 2006 setelah lebih dari satu dekade penelitian dan perbaikan. Hal ini ditemukan oleh Dr. Rajah Vijay Kumar, Bangalore, India. Dr Kumar adalah rekayasa ulang jaringan ilmiah. Dia bekerja dengan dokter dan ahli medis dalam menciptakan Cytotron. Teknologi ini telah berhasil diterapkan dalam pengobatan osteoarthritis. Untuk rincian lebih lanjut tentang ini, silakan lihat artikel berikutnya saya ‘Osteoarthritis – Tidak ada obat.

Penjelasan terletak pada pengobatan kanker menyederhanakan Cytotron sini. Cytotron menggunakan frekuensi radio dan kekuatan kedekatan radio di tumor atau daerah yang terserang kanker. Saya Cytotron capai adalah untuk menginduksi kematian sel kanker itu sendiri. Hal ini dikenal sebagai apoptosis dalam istilah medis. Dalam sel-sel kanker, proses kematian alami tidak ditemukan atas kerugian dalam siklus sel. Cytotron dipulihkan proses kematian alami tanpa mempengaruhi sel-sel normal di dekatnya. Dengan jumlah kasus yang telah diproses, MRI menunjukkan bukti obyektif atrofi kanker dan hilangnya sel-sel kanker.

Sebuah Cytotron keberhasilan yang paling mengesankan dalam mengobati kanker adalah seorang gadis berusia 7 tahun dari Ipoh, Perak Negara, Malaysia. Gadis ini, Ying didiagnosis dengan tumor otak saat orang tuanya menyadari bahwa mereka tidak bisa bertindak secara normal dan memukul hal-hal di rumah. tumor otak menyebabkan dia visi kehilangan dan tidak ada pengobatan akan mati. Sekitar setahun setelah tumor, pertumbuhan tumor dari 3 cm sampai 4 cm, yang terdeteksi dan meningkat sebesar satu sentimeter lebih hanya dalam 4 bulan. Cytotron selama pengobatan, kondisinya mulai menunjukkan peningkatan. 3 bulan setelah pengobatan, MRI jelas menunjukkan bahwa pertumbuhan tumor otak telah berhasil ditangkap. Setengah tahun kemudian, tumor benar-benar hancur.


Jenis-Jenis Tumor Jinak

Jenis-Jenis Tumor Jinak

Sel-sel tumor yang tumbuh pada kecepatan yang berlebihan dan memiliki fungsi bagi tubuh. Tumor bisa menjadi ganas (kanker) atau jinak. Tidak seperti kanker, tumor jinak tidak menyerang jaringan di sekitarnya dan menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Biasanya, sel-sel tumbuh dan membelah untuk membentuk sel-sel baru sebagai kebutuhan tubuh. Ketika sel-sel lama di dalam tubuh telah menjadi tua dan mati, sel-sel ini diganti dengan yang baru.

Tapi kadang-kadang proses pembaharuan sel tidak bekerja sebagaimana mestinya. Ada kalanya sel-sel lama tidak mati ketika waktu dan sel-sel baru tumbuh, tapi tidak perlu. Sel kelebihan dapat membagi tanpa batas waktu dan akhirnya membentuk tumor. Dalam tubuh tumor, itu adalah jinak tetapi beberapa yang ganas.

Tumor jinak tidak akan menyerang jaringan dan menyebar sekitarnya ke bagian lain dari tubuh. Secara umum, itu berbahaya dan tumor jinak tumbuh lambat. Sayangnya, hal itu tidak selalu terjadi.

tumor jinak bisa tumbuh cukup besar atau dekat dengan pembuluh darah, otak, saraf, organ-organ atau menghilangkan struktur vital. Akibatnya, tumor jinak dapat menjadi serius, kadang-kadang memerlukan perhatian khusus.

Berdasarkan lokasi, tumor jinak dapat diklasifikasikan menjadi beberapa jenis, yaitu:

Jenis-Jenis Tumor Jinak - Tumor Jinak

1. Lipoma, biasanya jenis jinak tumor. Lipoma biasanya tumbuh sel-sel lemak tubuh. Mereka sering ditemukan di punggung, bahu, lengan atau leher. lipoma fitur dikenali, seperti permukaan bola, halus, dan dapat bergerak sedikit di bawah kulit. terapi steroid atau operasi dapat dilakukan ketika lipoma tumbuh terlalu cepat atau sakit.

2. Nevi, juga dikenal sebagai tahi lalat sangat umum dan terbentuk di kulit. Warna pink dan coklat, coklat atau hitam. Namun, hati-hati jika tahi lalat pada kulit berbeda dari biasanya (mengubah bentuk, ukuran dan warna, tahi lalat tidak secara tegas batas / datar, tahi lalat gatal atau mulai berdarah). Tahi lalat dengan kondisi ini memiliki peningkatan risiko mengembangkan kanker kulit non-melanoma.

3. Fibroid atau fibroma, jaringan fibrosa tumbuh menjadi organ. Tumor jinak yang paling umum jenis muncul dalam rahim dikenal sebagai fibroid rahim. Meskipun tidak berbahaya, fibroid rahim dapat menyebabkan perdarahan berat vagina, gangguan kemih, dan nyeri panggul.

4. Adenoma, tumor terbentuk di lapisan epitel kelenjar. adenoma jinak yang paling umum jenis tumor adalah polip usus besar, tetapi tidak ketentuan yang juga tumbuh di hati, adrenal, hipofisis (hipofisis), payudara (fibroadenoma), atau tiroid kelenjar. Pembedahan mungkin diperlukan dalam beberapa kasus.

5. Mioma, tumor yang tumbuh dalam otot. Miom juga bisa tumbuh di rahim halus dinding otot atau pembuluh darah. Untuk mengobati jenis tumor jinak, pembedahan atau kontraksi dapat dilakukan dengan obat-obatan.

6. Hemangioma, merupakan akumulasi dari sel-sel pembuluh darah di kulit atau organ internal. Secara umum, hemangioma muncul sebagai tanda lahir merah atau biru.

7. Meningioma, tumor jinak yang berkembang di membran yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang. Pengobatan bervariasi tergantung pada lokasi dan gejala yang ditimbulkan.

8. Neuroma, tumor jinak yang tumbuh di saraf. Jenis tumor dapat diobati dengan prosedur

9. Osteochondroma, tumor tulang jinak yang biasanya datang dengan benjolan diskrit pada sendi (misalnya, lutut atau bahu). Pembedahan mungkin diperlukan jika ini tumor jinak menyebabkan gejala seperti nyeri atau tekanan dalam pembuluh atau saraf darah.

10. Papiloma, tumor jinak yang tumbuh di jaringan epitel kulit, leher rahim, saluran payudara, atau selaput lendir yang melapisi bagian dalam kelopak mata (konjungtiva). Tumor ini dapat disebabkan oleh kontak langsung dengan infeksi virus seperti dari human papillomavirus (HPV). Dalam beberapa kasus pembedahan dapat dilakukan untuk menyingkirkan kanker.

Dalam banyak kasus, tumor jinak tidak memerlukan pengobatan. Dokter mungkin hanya akan menonton untuk memastikan tumor tersebut tidak menyebabkan masalah. Namun, jika gejala masalah mulai muncul, operasi mungkin diperlukan untuk menghilangkan tumor jinak tanpa merusak jaringan di sekitarnya.

Sumber artikel : https://www.depoxito.com/


6 Jenis Makanan Sehat Yang Aman Untuk Pengidap Tumor Fibroid

6 Jenis Makanan Sehat Yang Aman Untuk Pengidap Tumor Fibroid

Faktanya, fibroid atau kacang-kacangan tidak bersifat kanker atau mengancam jiwa, tetapi kadang-kadang dapat menyebabkan komplikasi dan masalah kesehatan. Fibroid terbentuk di dalam atau di sekitar dinding rahim yang terbuat dari jaringan lain. Ini mungkin kecil, tetapi bisa tumbuh seukuran bola tenis.

Tidak diketahui mengapa fibroid adalah wanita. Namun, faktor-faktor ini meningkatkan risiko kelebihan berat badan atau obesitas. Fibroid dapat menyebabkan gejala seperti nyeri, perdarahan menstruasi yang berat, konstipasi, anemia, komplikasi selama kehamilan dan keguguran.

Hampir 80 persen wanita memiliki kasus gangguan ini. Beberapa ahli percaya bahwa kondisi genetik dapat memiliki efek. Namun, hanya 20 hingga 50 persen wanita mengalami gejala. Namun, sebagian besar kasus tidak memerlukan pengobatan mioma khusus.

Hanya makanan yang tidak bisa menyembuhkan gangguan kesehatan ini. perubahan diet dan perubahan gaya hidup untuk mengurangi risiko. Ini adalah diet sehat yang direkomendasikan untuk penderita diabetes.

A. Serat

Makanan sehat kaya serat membantu Anda menurunkan berat badan dan menjaga keseimbangan dalam tubuh Anda. Serat membantu menjaga kadar gula darah stabil. Karena itu, serat dianggap efektif untuk mencegah dan memperlambat pertumbuhan miokardium. sumber makanan serat makanan seperti buah-buahan, sayuran, roti gandum dan kacang-kacangan.

B. Kalium

Kalium dapat membantu menetralkan efek berbahaya dari garam pada keseimbangan tekanan darah. Makanan yang merupakan sumber potasium yang baik dalam tubuh adalah alpukat, pisang, lemon, jahe, sawi, dedak gandum, kentang dan tomat.

C. Susu

Menambahkan produk susu seperti yogurt dan lemak keju untuk penderita diabetes. Susu kaya akan kalsium, fosfor dan magnesium. Mineral ini membantu mencegah fibroid dan memperlambat pertumbuhan. Susu adalah pengobatan yang baik untuk tubuh yang kaya akan vitamin D.

Makanan Sehat Untuk Pengidap Tumor FibroidD. Teh Hijau

Makanan untuk orang lain dengan mioma adalah teh hijau. Teh ini kaya akan antioksidan. Salah satu komponen gallate dalam teh hijau, dapat membantu pertumbuhan dengan menurunkan peradangan miokard dan kadar estrogen yang tinggi.

E. Kedelai

Kedelai, bukan makanan olahan memiliki efek anti-estrogenik pada rahim. tanpa kedelai, kedelai baik untuk pengobatan fibroid. Hindari kedelai sebagai pengobatan untuk kedelai, susu kedelai atau pengganti lainnya.

F. Beta-karoten

Setelah pencernaan, beta-karoten, tubuh manusia menjadi vitamin A, yang berfungsi untuk pertumbuhan dan perbaikan jaringan sehat untuk menyembuhkan dan menggunakan fibroid. Beberapa makanan yang kaya akan beta-karoten pada wortel, ubi, bayam dan bayam.

Pengobatan Fibroid Rahim

Kebanyakan fibroid tidak membutuhkan pengobatan. Kamu hanya perlu melakukan pemeriksaan secara rutin untuk memastikan fibroid tidak berkembang terlalu besar atau menimbulkan masalah lain.

Obat-obatan dapat digunakan sebagai penghambat kinerja hormon. Jika gejala terus terjadi, dokter dapat menyarankan untuk melakukan operasi pengangkatan rahim atau fibroid bila pengidap masih berkeinginan memiliki anak.

Namun, perlu diingat, fibroid rahim bisa kambuh, sehingga pengidap mungkin harus menjalani operasi lagi. Obat-obatan memang bisa menghambat pertumbuhan fibroid, tapi hanya sementara.

Baca juga : 3 Gejala Tumor Jinak Yang Harus Dimonitor

Berikut adalah enam (6) makanan sehat yang disarankan orang makan. Meski tidak berbahaya, Anda masih perlu mengurangi risiko untuk mencegah komplikasi serius. Anda dapat menanyakan mioma ahli gizi yang mungkin Anda miliki.


8 Info Mengenai Tumor Fibroid yang Tumbuh di Dalam Rahim Cewek!

8 Info Mengenai Tumor Fibroid yang Tumbuh di Dalam Rahim Cewek!Memang penting banget ya bagi seorang cewek untuk menjaga kesehatan vagina atau organ intim kita. Termasuk harus tahu soal tumor fibroid!

Jadi tumor fibroid ini adalah tumor jinak yang tumbuh di dalam rahim cewek. Istilah ilmiah tumor fibroid ini adalah uterine fibroid, dan ini termasuk tumor jinak.

Fyi, tumor fibroid ini terbentuk dari sel yang membentuk otot di dinding rahim dan ukurannya dari sebesar biji kacang polong hingga sampai ada yang bisa seukuran bola!

Meskipun tumor jinak, tapi kita harus tahu fakta-fakta mengenai tumor fibroid ini seperti sama halnya pemain situs judi online yang harus mengetahui peraturan dalam permainan judi online. Yuk langsung saja kita lihat 8 info mengenai tumor fibroid yang tumbuh di dalam rahim cewek!

A. Tumor Fibroid Bukan Kanker

Tumor fibroid bukan kanker, melainkan tumor jinak. Meski begitu gejala yang ditimbulkan oleh kanker fibroid hampir mirip seperti kanker yang dinamakan uterine sarcoma.

Jadi, meskipun hanya tumor jinak, kita tetap perlu memeriksakan diri ke dokter agar tidak keliru mendiagnosanya. Selain itu, sarcoma hanya bisa diketahui dengan operasi pengangkatan fibroid.

B. Tumor Fibroid Tidak Memerlukan Perawatan

Kebanyakan perempuan yang memiliki tumor fibroid enggak mengalami gejala apapun. Tapi jika muncul gejala yang enggak nyaman, seperti timbulnya rasa sakit, maka kita perlu mendapatkan perawatan atau treatment.

C. Tumor Fibroid Bisa Menyebabkan Hysterectomy

Dilansir dari WomensHealth.mag, di Amerika Serikat sendiri lebih dari 200.000 hysterectomies, yakni operasi pengangkatan rahim, dilakukan setiap tahunnya untuk penanganan tumor fibroid.

Operasi ini bisa menyebabkan kemandulan serta memiliki risiko yang tinggi. Jadi dokter hanya menyarankan tumor fibroid yang menimbulkan rasa sakit saja yang perlu ditangani dengan operasi ini.

D. Hysterectomy Bukan Satu-satunya Pilihan

Meski begitu, hysterectomy bukan lagi menjadi satu-satunya pilihan untuk menangani tumor fibroid. Ada sejumlah terapi medis yang bisa digunakan untuk memperlambat pertumbuhan tumor, termasuk treatment hormon, terapi ultrasound, atau myomectomy.

Jika tumor tidak perlu diangkat, ada treatment lainnya yang bisa dilakukan penderita seperti mengonsumsi ibupfofen, pil KB, atau ablation.

8 Info Mengenai Tumor Fibroid yang Tumbuh di Dalam Rahim Cewek!E. Gejala Paling Umum Adalah Menstruasi yang Berlebihan

Salah satu gejala tumor fibroid yang paling umum adalah menstruasi yang berlebihan. Tumor fibroid juga bisa menyebabkan pendarahan di antara periode siklus menstruasi seorang perempuan, keinginan yang terus-menerus untuk buang air kecil, kram di bagian pelvis, dan abdomen yang membengkak.

F. Peneliti Belum Mengetahui Penyebabnya

Dilansir dari laman WomensHealth.mag, ginekolog Antonio Pizarro, MD mengatakan bahwa belum ada penyebab signifikan tentang hal-hal yang bisa memicu timbulnya tumor fibroid.

Penelitian terkini menyebutkan ada hubungannya dengan hormon estrogen dan progesterone, karena tumor sendiri jarang muncul sebelum menstruasi pertama seorang perempuan dan setelah menopause.

Stres, diet, dan faktor lingkungan juga disebut memiliki pengaruh terhadap pertumbuhan tumor.

G. Tumor Fibroid Umum Dialami oleh Perempuan

Sebuah penelitian menyebutkan bahwa setidaknya 70% hingga 80% perempuan akan memiliki tumor fibroid saat berusia 40 hingga awal 50 tahun.

Baca juga : 3 Gejala Tumor Jinak Yang Harus Dimonitor

H. Masih Bisa Hamil, Tapi Bakal Susah

Mayoritas perempuan yang memiliki tumor fibroid akan memiliki isu soal kehamilan. Ini disebabkan karena beberapa tipe tumor fibroid bisa berubah bentuk dan makin besar ukurannya, sehingga mempengaruhi kemampuan seorang perempuan untuk hamil.

Tumor fibroid juga menyebabkan enam kali lebih besar risiko seseorang perempuan melahirkan dengan operasi cesar dan risiko pendarahan setelah melahirkan.


3 Gejala Tumor Jinak Yang Harus Dimonitor

3 Gejala Tumor Jinak Yang Harus DimonitorRahim adalah organ wanita yang penting. Oleh karena itu, wanita harus menjaga perut mereka dalam kondisi baik dan dalam keadaan sehat. Sayangnya, organ wanita yang penting ini tampaknya sangat sensitif terhadap tumor jinak yang juga disebut fibroid. Meski terkadang muncul tanpa gejala, ada tiga tanda penting yang bisa menuntun Anda ke penyakit fibroid. Apa saja gejala fibroid rahim? Penjelasan berikut.

Apa fibroid rahim?

Dalam bahasa medis, fibroid rahim juga disebut leiomioma atau mioma. Fibroid uterus adalah jenis tumor jinak yang berkembang di dalam rahim. Tanpa sadar, fibroid ini dapat terus tumbuh perlahan, mulai dari ukuran awal ukuran butir semangka kecil.

Hingga saat ini, para ahli tidak mengetahui penyebab fibroid rahim. Para ahli menduga itu mungkin disebabkan oleh faktor hormonal atau genetik.

Kondisi lingkungan telah berkontribusi pada pertumbuhan fibroid. Alasannya, sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa bahan kimia yang dilepaskan ke lingkungan dapat mengganggu hormon estrogen pada wanita. Hormon estrogen dapat membuka peluang bagi pertumbuhan tumor, termasuk fibroid rahim.

Menurut National Institutes of Health (NIH), sekitar 80 persen wanita berusia 40 hingga 50 tahun rentan terhadap fibroid rahim, seperti dilansir Healthline. Artinya, penyakit ini jarang terjadi pada wanita muda.

Sementara wanita muda belum tentu merasa bebas dari fibroid. Khusus bagi Anda yang mengalami obesitas, Anda berisiko 2 hingga 3 kali lebih mungkin untuk terkena fibroid karena kelebihan berat badan, daripada wanita yang tidak obesitas.

Tanda dan gejala fibroid rahim yang harus diperhatikan oleh wanita
Tingkat keparahan gejala fibroid rahim tergantung pada lokasi, jumlah dan ukuran fibroid. Jika tumor fibroid tergolong kecil, Anda tidak memiliki gejala sampai fibroid tumbuh. Karena itu, sebagian besar wanita cenderung tidak mengeluh tentang apa pun, bahkan jika mereka memiliki fibroid di dalam rahim.

Ketika fibroid terus tumbuh dalam ukuran, tiga gejala fibroid rahim ini biasanya mulai muncul, termasuk:

1. Pendarahan tidak normal

Pendarahan yang tidak normal adalah salah satu gejala fibroid rahim yang paling umum. Semua jenis fibroid rahim biasanya menyebabkan perdarahan yang berlebihan saat menstruasi. Karena aliran darah yang cepat keluar, wanita dengan fibroid rahim dapat mengalami anemia berat.

Namun, tipe fibroid submukosa biasanya menyebabkan perdarahan paling abnormal selama menstruasi. Faktanya, ukuran kecil dari fibroid submukosa dapat mengalami anemia berat karena pendarahan.

Jika Anda mengalami periode menstruasi berat di bulan-bulan sebelumnya, segera tanyakan kepada dokter Anda apakah ini disebabkan oleh fibroid atau tidak.

2. Nyeri panggul

Gejala fibroid rahim yang mudah dikenali adalah nyeri panggul. Nyeri panggul karena fibroid rahim terdiri dari dua jenis, yaitu nyeri panggul siklik dan non siklik.

nyeri panggul siklik adalah jenis nyeri panggul terus menerus yang terkait dengan siklus menstruasi. Karena fibroid terbentuk dari otot polos rahim, itu jelas akan mengganggu aliran darah selama menstruasi. Karena itu, fibroid menyebabkan kram perut yang dikenal dengan nama dismenore.

Selain cekungan, rasa sakit di punggung bagian bawah juga dapat menunjukkan pertumbuhan fibroid rahim. Alasannya pertumbuhan fibroid cenderung menghilangkan otot dan saraf punggung bagian bawah. Bahkan terkadang, rasa sakit menyebar ke pangkal paha atau paha atas.

Fibroid rahim juga dapat menyebabkan rasa sakit saat berhubungan seksual atau disebut juga dispareunia. Namun, ini juga tergantung pada lokasi fibroid Anda.

3 Gejala Tumor Jinak Yang Harus Dimonitor3. Tekanan di bagian perut bawah

Ukuran fibroid yang semakin besar akan memengaruhi bentuk dan ukuran rahim Anda. Semakin besar fibroid dalam rahim, maka otomatis bentuk rahim Anda akan ikut membesar.

Fibroid yang tumbuh membesar akan menekan organ-organ yang ada di perut bawah, termasuk kandung kemih. Kandung kemih akan terdorong untuk terus “mengosongkan diri” walaupun belum dipenuhi oleh urine. Ini sebabnya, wanita dengan fibroid rahim sering mengeluh menjadi lebih sering buang air kecil.

Selain itu, fibroid juga membuat perut terlihat membesar atau membengkak. Ini dikarenakan fibroid ikut menekan rektum atau usus besar. Alhasil, Anda juga menjadi sulit buang air besar atau bahkan terkena sembelit. Buang air besar yang tidak lancar inilah yang membuat feses terus menumpuk di usus besar dan membuat perut terlihat membesar.

Jadi, bila Anda mengalami salah satu atau beberapa gejala fibroid rahim tersebut, maka segera konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.